ANTISIPASI DINI TERHADAP KENAKALAN PELAJAR MELALUI UPACARA BENDERA DI SATUAN KERJA MAN SABDODADI BA

DSC 1161 Kehidupan remaja atau pelajar akhir-akhir ini sangat memprihatinkan, terbukti hampir di semua wilayah baik wilayah yang berskala besar atau kecil sering terjadi tawuran antar pelajar, pergaulan bebas, kebut-kebutan antar geng motor, mabuk-mabukan, corat-coret/fandalisme, tindakan criminal masih banyak lagi bentuk kenakalan remaja atau pelajar.

Salah satu pengaruh kenakalan pelajar adalah kemajuan teknologi yang telah merambah ke pelosok-pelosok negeri . Satelit/ parabola yang dapat menangkap banyak channel-channel televisi , mulai dari ujung timur sampai dengan ujung barat. Internet sudah mulai memasuki di kafe-kafe, di warung-warung bahkan di rumah-rumah. Banyak hal positif yang dapat kita ambil dari merebaknya internet tersebut, namun, tidak sedikit hal-hal negatif yang akan memperngaruhi kehidupan masyarakat, terutama kalangan remaja/pelajar. Di samping itu maraknya sinetron-sinetron dan film-film layar lebar yang mengupas tentang kehidupan remaja turut pula memberikan andil yang besar terhadap perkembangan remaja dewasa ini. Hal itu disebabkan karena keingintahuan mereka yang sangat tinggi terhadap apa yang mereka lihat, karena itulah mereka cenderung ingin mengikuti apa yang mereka lihat di televisi, film, dan internet. Padahal yang mereka lihat tidak lain adalah film-film orang dewasa, yang kebanyakan mengajarkan untuk mengkonsumsi narkoba, rokok, pergi ke diskotik, meminum minuman beralkohol, pulang sampai larut malam dan lain sebagainya.

Klik Info Penerimaan Siswa Baru

Kita dapat melihat dengan jelas bagaimana kehidupan remaja/pelajar sekarang, dimana kehidupan remaja/pelajar sekarang sangat berbeda dengan kehidupan remaja pada masa lalu. Kalau orang-orang tua kita mengatakan bahwa dahulu ketika remaja mereka masih tahu bertata krama dan bersopan santun kepada kedua orangtuanya dan kepada orang lain yang lebih tua maka hal itu sudah banyak yang bergeser. Pelajar/remaja sekarang banyak yang sudah tidak mengerti akan tata krama dan sopan santun. Mereka cenderung lebih berani melanggar peraturan orang tua mereka. Dari cara berpakaian pun antara remaja masa lalu dengan masa kini sudah sangat berbeda.

Sudah bukan hal yang baru lagi bahwa, ditengah berita siswa-siswi berprestasi dalam ajang penelitian, olimpiade sains, seni dan olahraga, anak muda Indonesia saat ini terancam dalam masa chaos. Jutaan remaja kita menjadi korban perusahaan nikotin-rokok. Lebih dari 2 juta remaja Indonesia ketagihan Narkoba (BNN 2004) dan lebih 8000 remaja terdiagnosis pengidap AIDS (Depkes 2008). Disamping itu, moral anak-anak dalam hubungan seksual telah memasuki tahap yang mengawatirkan. Lebih dari 60% remaja SMP dan SMA Indonesia, sudah tidak perawan lagi. Perilaku hidup bebas telah meruntuhkan sendi-sendi kehidupan masyarakat kita.

Berdasarkan hasil survei Komnas Perlindungan Anak bekerja sama dengan Lembaga Perlindungan Anak (LPA) di 12 provinsi pada 2007 diperoleh pengakuan remaja bahwa :

  1. 1)Sebanyak 93,7% anak SMP dan SMU pernah melakukan ciuman, petting, dan oral seks.
  2. 2)Sebanyak 62,7% anak SMP mengaku sudah tidak perawan.
  3. 3)Sebanyak 21,2% remaja SMA mengaku pernah melakukan aborsi.
  4. 4)Dari 2 juta wanita Indonesia yang pernah melakukan aborsi, 1 juta adalah remaja perempuan.
  5. 5)Sebanyak 97% pelajar SMP dan SMA mengaku suka menonton film porno.

 

Akibat adanya kemajuan teknologi dan setelah kita memasuki era kehidupan dengan sistem komunikasi global, dengan kemudahan mengakses informasi baik melalui media cetak, TV, internet, komik, media ponsel, dan DVD bajakan yang berkeliaran di masyarakat, tentunya memberikan manfaat yang besar bagi kehidupan kita. Setiap fenomena yang ada dan terjadi di dunia, tentunya akan memberikan nilai positif sekaligus negatif. Sangat tergantung pada pola pikir dan landasan hidup pribadi masing-masing.

Setiap individu dari kita akan merasa senang dengan kehadiran produk atau layanan yang lebih canggih dan praktis. Tidak terkecuali teknologi internet yang telah merobohkan batas dunia dan media televisi yang menyajikan hiburan, informasi serta berita aktual. Begitu juga, handphone yang telah membantu komunikasi sesama manusia untuk kapan saja meskipun satu dengan yang lainnya berada di dunia Utara-Selatan atau belahan Timur – Laut.

Untuk mengatasi kenakalan pelajar terutama di satuan kerja MAN Sabdodadi Bantul yaitu dengan diselenggarakannya upacara bendera, sementara sebagai Pembina Upara adalah Komisaris Polisi Aris Waluyo Kepala Polisi Sektor Bantul (Kapolsek).

Klik Info Penerimaan Siswa Baru

Dalam sambutannya meng-amanat-kan bahwa upacara bendera merupakan wujud penghormatan rasa bangga dan rasa cinta tanah air bangsa Indonesia sekaligus ungkapan untuk mengenang jasa-jasa para pejuang pendiri negeri ini yang telah gugur meninggalkan kita semua. Disisi lain pembina upacara mengajak peserta upaacara terutama para siswa untuk ikut mensukseskan pesta demokrasi 9 April 2014, bagi yang mempunyai hak pilih dan yang belum merupakan suatu pembelajaran dengan melihat, membaca di mass media cetak atau elektronik.

Lebih lanjut disampaikan wilayah hukum Polsek Bantul diwarnai adanya tawuran antar pelajar dari beberapa sekolah yang menjurus ke tindak pidana, dengan ditemukannya senjata tajam berupa pedang, mandau, gir, dan potongan besi cor, dan juga mengendarai sepeda motor tanpa kelengkapan kendaraan, kebut-kebutan, hal ini apabila tertangkap tentunya mereka akan diberi sanksi yang tegas.

Agar tidak terjadi sebagaimana tersebut diatas, maka hendaknya para pelajar terutama siswa-siswa MAN Sabdodadi Bantul agar tetap mematuhi aturan yang berlaku, karena kalian adalah estafet bangsa penerus cita-cita, jangan sampai hal yang sepele membuat kalian lepas kendali yang pada gilirannya berdampak pada diri sendiri atau orang lain, demikian sambutan pada upacara bendera yang disampaikan Komisaris Polisi Aris Waluyo Kepala Polisi Sektor Bantul.

Menurut penulis dalam mengatasi kenakalan pelajar/remaja dapat dilakukan diantaranya adalah sebagai berikut:

  1. 1)Pemerintah memfiltrasi tegas sinetron, film atau iklan yang berisi kekerasan seksual, pergaulan bebas, mistis-religi, kekerasan-religi, ramalan serta judi.
  2. 2)Menindak tegas para pelanggar UU Perlindungan Anak
  3. 3)menfilter situs-situs porno di Indonesia.
  4. 4)Membangun Youth Centre, pusat pendidikan dan kreasi bagi remaja-remaja agar beraktivitas yang positif.
  5. 5)Secara aktif mengontrol promosi (iklan) dan peredaran rokok.
  6. 6)Memprioritaskan program pencegahan perdagangan anak, eksploitasi seksual komersial anak, dan narkoba.
  7. 7)Edukasi pada masyarakat bahwa jangan mengasingkan anak-anak (yang menjadi korban), bantulah mereka untuk keluar dari permasalahan mereka (material maupun moril).
  8. 8)Orang tua harus selalu memberikan dan menunjukkan perhatian dan kasih sayangnya kepada anaknya. Jadilah tempat curhat yang nyaman sehingga masalah anak-anaknya segera dapat terselesaikan.
  9. 9)Perlunya ditanamkan dasar agama yang kuat pada anak-anak sejak dini.
  10. 10)Pengawasan orang tua yang intensif terhadap anak. Termasuk di sini media komunikasi seperti televisi, radio, akses internet, handphone, dll.
  11. 11)Perlunya materi pelajaran bimbingan konseling di sekolah.
  12. 12)Sebagai orang tua sebisa mungkin dukunglah hobi/bakat anak-anaknya yang bernilai positif. Jika ada dana, jangan ragu-ragu untuk memfasilitasi hobi mereka, agar anak remaja kita dapat terhindar dari kegiatan-kegiatan negatif.

Himbauan, “mari kita jaga anak cucu penerus bangsa Indonesia,sebab baik buruk bangsa tergantung pemuda/remaja/pelajar bila baik, maka baiklah bangsa itu. Bila jelek maka runtuhlah bangsa itu. Inilah seklumit urun rembug untuk anak-anak kita”, semoga !!!!!!

Foto-Foto

{AG}Galery-Foto/Upacara kapolres{/AG}

Referensi :

  1. 1.http://psikonseling.blogspot.com/2010/02/pengertian-kenakalan-remaja.html
  2. 2.http://digilib.unnes.ac.id/gsdl/collect/skripsi/index/assoc/HASHa7c5.dir/doc.pdf
  3. 3.http://www.wikimu.com/News/DisplayNews.aspx?id=12915
  4. 4.http://subandowo.blogspot.com/2008/08/kenakalan-remaja.html
  5. 5.Sambutan Pembina Upacara Kapolsek Bantul Kompol Aris Waluyo
Info Penulis
Author: Wakija, S.PdEmail: This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
Artikel yang ditulis

Artikel terkait Lainnya

Artikel Lainnya

TENTANG KAMI

MA Negeri 2 Bantul atau MAN 2 Bantul (dahulu bernama MAN Sabdodadi Bantul) merupakan SLTA (Sekolah Lanjutan Tingkat Atas) atau SMA (Sekolah Menengah Umum) berbasiskan ajaran agama Islam. Program unggunan Keterampilan Multimedia, Otomotif, APHP, Kriya Logam, Tata Busana. VISI Terwujudnya Madrasah yang Unggul Terampil Inovatif Agamis RamaBerwawasan Global dan Santun disingkat MUTIARA BANGSA. Sekolah ini berada di Jl. Parangtritis km 10,5 Bantul. Anda bisa menghubungi kami dengan telepon ke (0274) 367158

 

Peta Lokasi

Top